Info HPFI

VCD, DVD, dan Blu-Ray "Harry Potter and the Deathly Hallows: Part. 2" telah dirilis, segera dapatkan di toko-toko kaset terdekat. It All Ends Here...

Minggu, 31 Oktober 2010

17 hari menuju rilisnya film Harry Potter and the Deathly Hallows: Part. I


Hanya tinggal 17 hari lagi, Harry Potter and the Deathly Hallows Part. I akan rilis di Indonesia, sudah banyak sekali Harry Potter Freaks yang tidak sabar untuk menyaksikan petualangan trio Harry, Ron, & Hermione untuk mencari dan mengahancurkan Horcrux milik Lord Voldemort, dunia sihir menjadi lebih mencekam dari sebelumnya.

Halaman untuk film Hp7 Part. I ini juga telah ada di Situs Cinema 21 & XXI, menampilkan sedikit Sinopsis, Cast & Crew, dan tentunya juga trailer, bisa dilihat dibawah ini...

"Kekuatan Voldemort semakin kuat. Ia menguasai seluruh Kementerian Sihir dan Hogwarts. Harry, Ron, dan Hermione memutuskan untuk menyelesaikan perjuangan Dumbledore dan menemukan Horcruxes untuk mengalahkan Pangeran Kegelapan. Namun, sedikit harapan untuk mereka melakukan itu, sehingga segalanya harus berjalan seperti yang telah direncanakan."

Jenis Film : Fantasy
Produser : David Heyman, David Barron
Produksi : Warner Bros. Pictures
Homepage : Harry Potter and the Deathly Hallows
Rating LSF : Remaja (teenage)
Durasi : -

Cast & Crew

Pemain :      Daniel Radcliffe
                     Rupert Grint
                     Emma Watson
                    Ralph Fiennes
                    Helena Bonham Carter
                    Gary Oldman
                    Robbie Coltrane
Sutradara : David Yates
Penulis :     Steve Kloves

Bukan hanya Situs Cinema 21 & XXI, tapi majalah Cinemags pun akan menerbitkan edisi Hp7, mungkin akan diterbitkan pada pertengahan bulan November, dan Halaman Penggemar Facebook Cinemags pun telah menambahkan sebuah gambar yang menampilkan bocoran untuk bonus yang akan disertakan dalam Cinemags edisi Hp7 nanti, dapat dilihat dibawah ini...


Banyak klip-klip baru yang bertebaran di Dunia Maya, menampilkan adegan-adegan dari film Hp7 yang membuat kita para HPF semakin ga sabar.

Warner Bros juga telah merilis Worldwide Release Date Harry Potter and the Deathly Hallows: Part. I ,yang menunjukan bahwa film tersebut rilis di Indonesia lebih awal dari US, yaitu pada tanggal 17 November.

Sudah seperti tradisi, untuk menyambut film Harry Potter terbaru, beberapa komunitas pencinta Harry Potter selalu mengadakan NoBar (Nonton Bareng), sama seperti tahun-tahun sebelumnya. HPFI juga mengadakan event untuk menyambut film ini, NoBar Deathly Hallows se-Indonesia, untuk melihat keterangan lebih lanjut, klik disini.

Gimana? Makin ga sabar kan?

(Video) Horcrux dan melihat cerita Deathly Hallows: Part. I, dengan adegan dan wawancara baru

E! Online merilis sebuah segmen hampir 3 menit pada cerita dibalik Horcrux Voldemort yang sulit dipahami dalam Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I. Banyak adegan baru dari film, termasuk beberapa dari yang trio frustrasi dengan diri mereka sendiri dan masing-masing sementara mereka sedang dalam pelarian, dan melawan Kreacher di Grimmauld Place nomor 12 yang ditunjukan seluruhnya, serta wawancara baru dengan Daniel Radcliffe, Rupert Grint, Emma Watson, David Yates, David Barron, dan David Heyman.

Selain itu, E! juga memiliki melihat pembuatan cerita film pertama, dengan adegan baru dari Malfoy Manor, Harry mengenang lebih dalam Privet Drive dan yang disusul dengan adegan Seven Potter, dan wawancara dengan pemain dan kru, semuanya dapat dilihat dibawah ini...





Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

(Video) 12 klip pendek dirilis pada desain ulang situs resmi Deathly Hallows: Part I

Situs resmi Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I telah didesain ulang galeri yang lebih besar, download, dan masih banyak lagi, pemberitahuan khusus, bagaimanapun, klip yang berdurasi beberapa detik tetap ditampikan dalam setiap subpage situs, menampilkan adegan baru dari film.

Beberapa adegan baru menampilkan Harry meraih tangan Hermione di rumah Lovegood yang akan hancur, diperpanjang dengan klip Harry menyebabkan kekacauan saat ketahuan berada di Ministry of Magic, slow motion adegan saat Bellatrix melempar pisau peraknya ke Harry dan yang lainnya saat berada di Malfoy Manor, sebuah klip singkat penerbangat udara, dan banyak lagi, dapat dilihat dibawah ini...



Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Sabtu, 30 Oktober 2010

TV spot ke 12 Deathly Hallows: Part. I dengan adegan baru

TV Spot keduabelas terbaru Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I disiarkan di U.S. television pada hari Jumat, yang menampilkan klip baru Harry, Ron, Hermione, Mundungus Fletcher, Dobby, dan Kreacher di dapur Grimmauld Place nomor 12; Kreacher menyerang Dung dari belakang, di Black estate; shoot luas meja Ministry of Magic; trio memeluk satu sama lain diluar the Burrow; dan Hagrid menghamparkan sentimentalitas untuk membawa Harry pergi dari Privet Drive, karena dia orang yang mengantar Harry kesana 16 tahun yang lalu. Dapat dilihat dibawah ini...



Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitcSeeker.

Penulis skenario Steven Kloves mengkonfirmasi adegan flashback Hogwarts dalam Deathly Hallows: Part I

LA Times' Hero Complex diperbarui hari ini dengan beberapa kutipan dari Daniel Radcliffe pada status buronan trio dalam Harry Potter and the Deathly Hallows; David Heyman mengumpulkan sedikit demi sedikit shot adegan non-Hogwarts untuk Part I; dan penulis skenario Steven Kloves mengakui bahwa Sekolah Hogwarts mungkin akan ditampilkan dalam bagian pertama, tetapi sebagai kilas balik cepat (flashback).


“Semua orang setelah kami,” [Daniel Radcliffe] mengatakan personanya dalam-layar, Harry Potter, dan teman-temannya dalam sihir. “Kami ke titik di cerita mana itu banyak tindakan dan kami dalam pelarian. Dan itu brilian.”

“Ini memberikan film ini sangat berbeda merasa berada jauh dari Hogwarts,” kata [David] Heyman. “Karakter utama — Harry, Ron dan Hermione — dalam pelarian dan, ya, mereka pergi ke beberapa tempat ajaib, seperti Ministry of Magic (Kementrian Sihir), tapi banyak film diatur dalam pengaturan cukup naturalistik, dan yang membuat terasa sangat nyata dan sangat manusiawi, ada banyak sihir, tentu saja, tapi itu konteks yang menempel sangat nyata.

“Kami mempunyai mereka sedikit ke Whitehall, di tengah London, kami mempunyai mereka di Shaftesbury Avenue di kafe,” lanjut Heyman. “Rasanya nyata, berpasir pada waktu dan indah pada waktu lain. Tetapi tidak di Hogwarts, dan yang memberi kita dorongan segar.”

Penulis skenario Steve Kloves mengatakan bahwa ada satu sekilas teknis dari Hogwarts dalam film tapi ia agak tidak menguraikan. “Saat-saat ini mungkin akan jatuh dalam kategori kilas balik (flashback),” kata penulis yang menyelesaikan franchise yang telah menulis script untuk tujuh dari delapan film. “Mengungkapkannya mungkin akan merusak yang indah — meskipun sedikit — saat-saat dalam film.”

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Jumat, 29 Oktober 2010

Tom Felton berbicara tentang bekerja dengan Jason Isaacs & Ralph Fiennes dalam Deathly Hallows

Aktor Tom Felton berbicara tentang mempunyai pekerjaan bersama costars Harry Potter and the Deathly Hallows Jason Isaacs dan Ralph Fiennes, yang dia mengaku tidak bisa jauh dari kepribadian-bijaksana dari karakter mengerikan mereka masing-masing, Lucius Malfoy dan Lord Voldemort, secara berurutan.


"Jason memainkan kejahatan dengan baik," Felton tertawa. "Dia sempurna untuk memeinkan karakter jahat. Tapi itu menakutkan bagaimana dia memiliki kemampuan untuk menceritakan sebuah kisah showbiz satu menit dan segera setelah mereka mengatakan 'camera rolling' dia masuk ke dalam ini [git] mengerikan, yang meraih telingaku dan semua macam hal memilin.

"Saya senang melihat orang-orang yang luar biasa ramah berubah menjadi karakter yang mengerikan seperti itu," tambahnya, bercanda. "Ralph Fiennes adalah yang terburuk: bermain pengungkap-fakta bersama dia, karena dia seperti jiwa lembut, yang cukup tenang dan pengukur dalam percakapan, tapi kemudian dia berubah menjadi makhluk yang memutar, jahat saat kita mulai syuting."

"Saya tidak tahu apa kualitas yang saya bawa yang membuat mereka berpikir aku bisa bermain anak setan ini, tapi aku sangat berterima kasih mereka memilih saya untuk bermain orang jahat daripada alim," ia menyeringai. "Aku menikmati kenyataan aku bisa melampiaskan frustrasi saya sehari-hari melalui anak seperti Hitler, itu sebenarnya cukup terapi dan menyenangkan."
Satu hal Tom bersyukur bisa lepas, dari, tentu saja, gaya rambut merek dagang Draco Malfoy.

"Juga, saya akhirnya akan mendapatkan untuk meninggalkan rambut pirang di belakang! Rambut saya mati pirang dan umumnya tampak seperti aneh lengkap menjadi agak membosankan," akunya, menghela napas. "Hal yang sama dengan liburan: tidak bisa pergi di bawah sinar matahari, sehingga kulit saya tetap pucat, menjadi sakit nyata Alih-alih mampu duduk di pantai aku harus duduk di bawah payung matahari setiap kali aku pergi berlibur. Jadi,. bagi saya, hal terbaik tentang akhir cerita ini adalah kesempatan untuk akhirnya pergi berlibur dan, untuk pertama kalinya, dapat berenang di laut, keluar di bawah sinar matahari, "

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Kamis, 28 Oktober 2010

(Video) Studio rekaman soundtrack Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I

Sebuah behind-the-scenes baru pembuatan soundtrack Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I telah dirilis oleh Hero Complex, menampilkan wawancara dengan komponis Alexandre Desplat, dan film produser David Heyman dan David Barron. Yang dapat dilihat di bawah ini...



Sampel dari soundtrack dapat didengar di sini, untuk siapapun yang tertarik...



Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Foto terbaru Daniel Radcliffe, Emma Watson, Rupert Grint, Evanna Lynch, & Matthew Lewis

Beberapa foto shoot images terbaru Daniel Radcliffe, Rupert Grint, Emma Watson, Matthew Lewis, dan Evanna Lynch sebagai Luna Lovegood, telah ditampilkan dalam edisi terbaru CinemanĂ­a, dapat dilihat dibawah ini...






Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Rabu, 27 Oktober 2010

(Video) Helena Bonham Carter bicara tentang poster Bellatrix Deathly Hallows: Part I

Kemarin Pesta tahunan ke 14th Hollywood Awards, aktris Helena Bonham Carter bereaksi terhadap poster Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I yang menampilkan dia sebagai Bellatrix dan Jason Isaacs sebagai Lucius Malfoy dalam Malfoy Manor.



"Aku suka yang satu ini," kata Bonham Carter untuk poster ini. "Aku tidak biasanya seperti dalam foto saya , tapi aku suka yang satu itu karena disana ada banyak penerangan atmospheric," jelasnya.

"Dan juga, Aku suka gigiku, saya memiliki gigi palsu," tambahnya. "Ini tips kecantikan: Gunakan gigi palsu. [gigi] menepuk-nepuk bibir atas saya, yang membuat anda terlihat muda. Ini seperti memiliki kolagen tanpa memiliki kolagen karena membuat penuh. Selalu mendapatkan gigi palsu."

"Yah, dia benar-benar gila," katanya. "Selalu menyenagkan bermain gila. Untuk memainkan dia sangat melelahkan karena dia banyak menjerit, tapi itu menyenangkan. Aku merindukannya, sungguh. Dia seperti anak kecil, yang selalu menyenangkan untuk menjadi kekanak-kanakan. Alasan apapun untuk menjadi kekanak-kanakan."

Foto Helena dalam acara itu juga dapat dilihat dilihat dibawah ini...


Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Selasa, 26 Oktober 2010

(Video) Lovegoods menari, Hermione memukul Ron, Runcorn dalam TV Spot Deathly Hallows kesebelas

Spot TV Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I kesebelas telah dirilis online, yang menampilkan klip baru Harry sebagai Albert Runcorn masuk ke toilet Departemen, Harry dan Ron mencoba mantra, Hermione memukul Ron setelah kembali, dan Luna dan Xeno Lovegood menari di pernikahan Bill dan Fleur, dapat dilihat dibawah ini...



Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

(Video) Trio & Davids berbicara tentang Deathly Hallows; klip Neville & Ginny di Hogwarts Express

Yahoo! Telah merilis beberapa wawancara terbaru dari set Harry Potter and the Deathly Hallows bersama Daniel Radcliffe, Rupert Grint, Emma Watson, David Yates, David Barron, dan David Heyman pada produksi film. Sebuah urutan adegan menampilkan sedikit adegan terbaru Neville and Ginny di Hogwarts Express dan adegan lainnya, dapat dilihat dibawah ini....



Hp7 Part. I akan rilis di Indonesia pada tanggal 17 November 2010.

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Senin, 25 Oktober 2010

3 Banner promo Deathly Hallows Part. I terbaru

Lagi, Warner Bros merilis 3 banner karakter promo untuk Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I, masing-masing menampilkan Harry Potter, Hermone Granger, dan Ron Weasley, dapat dilihat dibawah ini....




Semakin dekat, Hp7 Part. I akan rilis di Indonesia pada tanggal 17 November 2010.

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Pantauan Potter: "Pantauan Potter dan Radio Penyihir"

Pantauan Potter kita kali ini berjudul Pantauan Potter? Ya, teman-teman HPF pasti sudah tahu bahwa nama rubrik kita ini diadaptasi dari nama sebuah program radio di novel Harry Potter. Potterwatch, atau Pantauan Potter dalam versi Bahasa Indonesia, adalah siaran radio yang menyiarkan kebenaran tentang usaha Harry yang heroik serta keadaan yang sebenarnya terjadi di dunia sihir dan Muggle selama Kementrian Sihir dikuasai oleh Voldemort. Pantauan Potter adalah satu-satunya saluran yang menyiarkan kebenaran sementara media lain dikuasai oleh Voldemort dan digunakan untuk menyebar propagandanya. Tentu saja saluran radio ini ilegal. Saat itu Harry adalah orang paling dicari nomor 1 di dunia sihir, membuat siaran radio yang memihak Harry sama saja dengan memberontak. Karena itu Potterwatch atau Pantauan Potter tidak mengudara setiap hari dan selalu berpindah-pindah tempat siaran. Selain itu, dibutuhkan password untuk mengakses saluran ini. Passwordnya bermacam-macam yang ada hubungannya dengan Orde Phoenix dan biasanya password diumumkan selama siaran sebelumnya.

Pantauan Potter dikelola oleh Fred dan George Weasley serta sahabat mereka Lee Jordan yang berpengalaman sebagai komentator Quidditch di Hogwarts. Demi keamanan, Lee dan penyiar lainnya termasuk bintang tamu menggunakan nama samaran selama siaran. Nama Lee diganti menjadi River, Fred dan George menjadi Rapier dan Rodent (atau sebaliknya?), Remus Lupin menjadi Romulus, dan Kingsley Shacklebolt menjadi Royal. Selama siaran mereka mengabarkan berita-berita seperti berita kematian, dampak pemerintahan sihir yang baru bagi dunia Muggle, berita tentang Kau-Tahu-Siapa, dan segmen Sahabat Potter (Pals of Potter).

Sejak tadi kita berbicara tentang radio. Sebenarnya adakah radio di dunia sihir Harry? Tentu ada. Hanya saja istilahnya berbeda yaitu Wizarding Wireless Network (WWN). Sebenarnya WWN sama saja seperti radio bagi Muggle tapi alih-alih menggunakan listrik dan gelombang radio, WWN digerakkan oleh sihir. Untuk menyalakannya kita hanya perlu mengetukkan tongkat sihir.

(Hedva. Referensi: HP-Lexicon)

Waspada 'Mantra' Harry Potter Berbentuk Spam

Bagian pertama dari babak terakhir dalam film Harry Potter, Harry Potter and the Deathly Hallows, akan dirilis bulan depan dan ketika para penggemar berat Harry Potter di seluruh dunia bersemangat menunggu dengan penuh harapan, Symantec telah mulai mengamati pesan-pesan spam seputar event ini.

Spammer telah mencoba untuk mengelabui penggemar yang tidak waspada melalui 'mantra' mereka dengan mempromosikan penawaran palsu seperti mengajak pengguna mendaftar untuk mendapatkan ketujuh buku serial Harry Potter.

Sebagai insentif, pengguna akan menerima tiket gratis untuk menonton Harry Potter and the Deathly Hallows BAGIAN I. Sebuah penawaran besar yang menguntungkan yang sangat sayang untuk dilewatkan.

Ketika tombol ‘Submit’ diklik, pengguna akan diminta untuk memberikan alamat email mereka dan data pribadi lainnya dan kemudian diarahkan ke sebuah penawaran “complementary”menginap selama empat hari/tiga malam di sebuah resor mewah. Demikian yang dilansir melalui keterangan resminya, Sabtu (23/10/2010).

Tahun lalu, Symantec mengamati spam yang menargetkan Harry Potter and the Half-Blood Prince dan telah membahas serangan tersebut pada Symantec Security Response Blog. Kali ini, Symantec telah mengamati sebuah gelombang awal spam dan memperkirakan ini akan berkembang karena tanggal rilis sudah semakin dekat. Hati-hati, atau Anda mungkin menemukan diri Anda tersihir oleh The Deadly Hallows of Spam!

Symantec menyarankan pengguna untuk hati-hati terhadap penawaran yang tidak diharapkan seperti itu dan tidak terpikat oleh “mantra” dari penyebar email tersebut.

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari Okezone.

"Voldemort & Pelahap Maut menguasai Hogwarts" (FanArt)

Seperti apa jika Voldemort dan para pengikutnya, Pelahap Maut, menempati tempat para Staff Hogwarts? Itulah yang tergambar disebuah FanArt yang dibuat dan dikirimkan oleh seorang HPF yang tinggal di Agam, Sumatera Barat bernama Arief Noor Iffandy, ini adalah karya pertama dari Arief yang ditampilkan di HPFI Blog, cowok yang lahir di Bandung pada tanggal 1 Mei ini bergabung di HPFI sejak September 2010, penasaran kan dengan FanArt-nya?? Ini dia!!


Ayo kirim karya terbaik kalian jika ingin ditampilkan di HPFI Blog!! Lihat cara-cara & persyaratannya disini.

Behind The Villains

PART 1 - Lord Voldemort

Lord Voldemort
Ralph Fiennes

Lord Voldemort diperankan oleh Ralph Fiennes, aktor Inggris kelahiran 22 Desember 1962 yang sudah senior di bidang akting. Fiennes memang banyak memerankan karakter penjahat (villain) seperti di film Harry Potter dan remake film Clash Of The Titans. Bahkan perannya di film Schindler’s List menduduki rangking #15 di Villain List dalam kompilasi 100 Years Of The Greatest Screen Heroes And Villains yang dibuat oleh American Film Institute. Tapi Fiennes tidak serta merta mengawali karirnya sebagai penjahat. Dia justru banyak bermain di film drama dan beberapa kali menyanyi untuk soundtrack filmnya. Di tahun 2001, dia mendapat penghargaan William Shakespeare Award dari Shakespeare Theatre di Washington DC. Beberapa film yang pernah dibintanginya antara lain Schindler’s List, The English Patient, The Constant Gardener, Red Dragon, The Reader, Clash Of The Titans, dan Nanny McPhee Returns.

Kiprahnya sebagai aktor memang tak diragukan lagi, dia berhasil membuat anak kecil ketakutan dengan tampilannya sebagai Lord Voldemort. Tapi di balik tampang jahat dan menakutkan Voldemort, Ralph Fiennes adalah orang yang sangat peduli pada anak-anak. Fiennes telah terlibat dengan UNICEF sejak 1999, dan sejak 2001 dia ditunjuk sebagai duta UNICEF UK. Dia telah mengunjungi proyek-proyek UNICEF di berbagai Negara seperti Romania, Uganda, Kirgistan, dan Chad.

Apakah kamu tahu bahwa Ralph Fiennes…..

  • Nama lengkapnya adalah Ralph Nathaniel Twisleton-Wykeham-Fiennes.
  • Adalah sepupu ke-8 dari Pangeran Charles.
  • Menambah berat badan dan ototnya untuk perannya di Red Dragon.
  • Dipilih oleh Empire Magazine sebagai salah satu dari 100 Sexiest Stars in Film History [1995]
  • Sempat dipertimbangkan untuk peran Robert Langdon dalam film The Da Vinci Code, kemudian Tom Hanks dipilih untuk menggantikannya.
  • Memainkan perannya sebagai Lord Voldemort dalam film Harry Potter and The Goblet Of Fire hanya dalam dua hari.
  • Memiliki keponakan bernama Hero Fiennes Tiffin yang memerankan Voldemort 11 tahun dalam film Harry Potter and The Half-Blood Prince.
  • Menjadi sutradara sekaligus aktor dalam film Coriolanus (2010), lawan mainnya di film itu adalah Gerard Butler dan Brian Cox. 

Sabtu, 23 Oktober 2010

Daniel Radcliffe & Emma Watson berbicara tentang alur cerita Harry Potter and the Deathly Hallows, dan yang lainnya

Dalam sebuah wawancara terbaru yang agak panjang, aktor Emma Watson dan Daniel Radcliffe berbicara tentang film Harry Potter and the Deathly Hallows yang akan datang, termasuk tantangan terbesar mereka dan adegan favorit, Dan dan Emma juga berbicara secara rinci bagaimana seri ini mempengaruhi mereka, bagaimana pasangan berinteraksi dengan satu sama lain on- dan off-screen, Emma mengadakan pesta makan malam dan yang dihadiri pemain muda, pikiran mereka tentang Wizarding World of Harry Potter, semuanya dapat dilihat dibawah ini...


T: Teman-temanku menjuluki buku ke 7 Harry Potter and the Prolonged Camping Trip karena mondar-mandir tidak menentu di awal. Apa pendapat anda tentang membagi buku ini menjadi dua film?
Daniel: Kau benar, bagian pertama dari bagian kedua. Bagian 1 merupakan eksplorasi karakter dan bagaimana karakter bereaksi satu sama lain. Mereka berada dalam lingkungan yang sama sekali berbeda. Ketika Jo [Rowling] sedang menulis buku ke 7, ia menulis kepada saya, dan menyebutkan, "Aku menulis Deathly Hallows dan pada saat itu seperti perjalanan yang aneh," dan itulah jenis bagaimana kita akan melihatnya. Dan bagian ke 2 mulai keluar sebagai film pencurian dan kemudian berubah menjadi film perang, jadi ada tahapan berbeda untuk buku ini, saya pikir ini akan benar-benar menjadi apa yang membuat film menjadi menarik dan apa yang membuat film ini berbeda dari film lainnya.

T: Dalam Deathly Hallows, apa yang terjadi pada persahabatan Hermione, Ron, and Harry dalam pelarian? Apakah anda menggunakan pengalaman hehidupan anda sendiri untuk berakting?
Emma: Saya pasti berpikir jenis tekanan bahwa tiga dari mereka berada di bawah karena mereka dalam pelarian, dan rasa takut dan kecemasan yang memiliki efek pada persahabatan mereka. Ron terutama menjadi sangat mudah marah, dan Harry dan Ron benar-benar berakhir karena bertengkar hebat, sehingga Hermione sedang mencoba untuk tetap tenang pada setiap orang dan bersama-sama. Jadi, Hermione sangat penting dalam semua itu, tapi pasti dibutuhkan pengorbanan dalam persahabatan mereka.

Ya, saya menggunakan pengalaman hidup saya dan pengalaman saya dengan teman dan persahabatan di aktingku. Tentu. Tentu. Ketika aku akting dengan Harry aku selalu berpura-pura dia adik saya Alex, yang 17 tahun, karena saya merasa seperti Hermione memiliki hubungan seperti kakak atau ibu dengan Harry.

T: Apakah ada saat-saat memalukan di set yang dapat anda ceritakan?
Emma: Saya harus mencium apa yang terasa seperti dua saudara saya. Maksudku, itu sangat buruk. Saya pasti akan menghitung itu sebagai memalukan, saat-saat canggung. Baik dari mereka ciuman buruk. Itu tidak penting, tapi pasti cukup canggung.

T: Jelaskan perjalanan emosi Harry dalam film ini, dan juga perjalanan emosional Anda sendiri mengingat fakta bahwa itu pembungkus sekarang.
Daniel: Dumbledore meninggalkan Harry misi ini dan hampir tidak ada informasi apapun selain dari tiga warisan yang agak sulit dipahami Harry, Ron, and Hermione, yang tidak masuk akal pada saat itu, namun secara bertahap terus sebagai film, lebih banyak masuk akal dan lebih. Dan dia mendengar semua hal tentang Dumbledore terus-menerus, hal yang dia tidak tahu sebelum itu membuat dia meragukan integritas orang itu, sesuatu yang bahkan tak pernah dipertanyakan sebelumnya, dan —itu selalu berbahaya menggambarkan perbandingan beragama—tapi itu adalah semacam tipe-Pekerjaan ujian iman dan seberapa jauh iman yang dapat mendorong sebelum Harry menyerah.

Akhirnya setiap kali Harry menemukan dirinya pada saat itu gelap di mana ia menganggap itu suatu pencarian tidak berharga dan dia bahkan tidak tahu mengapa dia melakukannya, sesuatu terjadi yang hanya memungkinkan dia untuk melanjutkannya. Sejauh hubungannya dengan Ron dan Hermione pergi, itu mereka menyadari bahwa Harry tidak tahu apa yang harus dilakukan. Dia tidak mempunyai rencana-dia hanya pergi, dan sehingga mereka kehilangan kepercayaan pada dirinya, ia mulai menjadi lebih paranoid dan terisolasi, dan kurasa marah, tetapi tampil sebagai putus asa.

Dalam hal emosi pribadi saya sendiri, ini adalah film yang sangat, sangat panjang. Itu sangat menyenangkan. Ini sangat waktu pekerjaan keras, tapi itulah mengapa kita melakukannya dan karena itulah kami menyukainya. Saya tidak memiliki salah satu dari emosi lebih traumatis yang Harry punya, tapi jelas itu sangat, sangat emosional. Kita semua banyak menangis. Dan sejak itu, sudah sangat aneh. Bulan pertama itu aneh, tapi untungnya, ada banyak kali di mana saya melihat orang-orang yang bekerja di film.

Aku akan ingat orang-orang ini selama sisa hidup saya, di mana pun saya pergi atau apa yang terjadi. Jadi, ya, ada beberapa kesedihan yang ditinggalkan, tetapi juga sekarang, Aku sudah sampai pada titik mana aku gembira tentang masa depan dan aku juga sangat bersemangat untuk melihat film. Kau tahu, perjalanan belum berakhir dalam arti bahwa orang masih harus melihat film ini dan membuat pendapat mereka sendiri, dan aku bersemangat untuk melihat apa yang dipikirkan orang.

T: Dalam semua film, ada beberapa urutan aksi yang menakjubkan. Apa aksi paling menakutkan yang harus anda lakukan?
Emma: Ada adegan di mana kita [terjebak] dalam Bank Gringott's dan Hermione memiliki ide gila untuk melompat di belakang naga. Dia pada balkon cerita kedua ini dan ia melompat dari balkon ke punggung naga dan melakukan aksi yang mengerikan karena aku dasarnya harus melompat— itu adalah tikar yang menangkap saya— tetapi hanya melakukan melompat dan semuanya cukup menakutkan.

T: Daniel, apa adegan paling sulit untuk anda?
Daniel: Sejujurnya, banyak adegan yang aku benar-benar lupa karena sesuatu film selama 18 bulan, dan jika ada sesuatu di trailer dari 1 bulan syuting, seperti, " Ya Tuhan. Aku akan benar-benar lupa tentang adegan. “Saya kira mengalahkan Ralph Fiennes [yang bermain sebagai Voldemort] di bagian ke-2 secara fisik sangat berat.

Apa yang saya sukai dari adegan itu adalah saat-saat yang saya sudah lama ingin melakukannya selama bertahun-tahun. Saya selalu menginginkan saat ketika sihir tidak cukup dan dia hanya mencoba untuk membunuh Harry secara fisik dengan mengalahkan dia. Jadi itu adegan menantang, tapi maksudku, ada banyak hal menantang secara fisik dalam film, tapi saya suka itu. Saya suka berlari dan turun dan jatuh di atas dan mendapatkan hantaman di sekitar. Aku suka semua itu.

Hal-hal di awal bagian 1 dengan diriku sendiri dan Rupert [yang bermain sebagai Ron] mana kita berjuang dan saling membenci, yang secara emosional menantang, karena sangat sulit untuk membenci Rupert Grint, bahkan dalam akting.

T: Siapa karakter favorit anda dalam film ini, selain Hermione?
Emma: Saya suka Bellatrix. Saya pikir Anda akan mencintai Helena Bonham Carter [yang bermain sebagai Bellatrix] tetapi hanya karena dia begitu menakutkan dan gila dan jahat dan hanya kebalikan dari Hermione.

T: Ada banyak kerahasiaan seperti apa make-up anda untuk tampak seperti lebih tua dari anda. Bisakah anda memberitahu kami tentang apa yang anda pakai untuk terlihat lebih tua?
Emma: Ini adalah proses yang cukup panjang. Saya pikir itu seperti lebih dari 2 jam. Tapi itu benar-benar halus. Mereka sudah menyiapkan seperti ini dalam film bahwa mereka mengenakan wajah kami yang menjadi keriput untuk membuat semua itu terjadi. Benar-benar rincian halus membuat perbedaan besar. Saya memakai gigi palsu dan wig, tapi semua terlihat sangat nyata, jadi keren.

Daniel: Jelas, aku prihatin dengan adegan penuaan dan saya prihatin tentang bagaimana kami akan melakukannya dan segalanya, tapi Aku berkata kepadamu makeup terlihat fantastis. Terutama, aku benci mengatakannya, tapi aku sangat senang dengan make up saya. Harry tua jauh lebih flatteringly daripada Ron. Saya pikir begitu mereka menyajikan Rupert dengan setelan lemak dia seperti, " Make it bigger." Kami sangat menyenangkan melakukan adegan itu dan saya pikir itu ternyata sangat baik.

T: Emma tidak mampu mengubah gaya rambut selama 10 tahun karena syuting sehingga ia memotong semua rambutnya setelah membungkus film. Apakah ada sesuatu yang tidak dapat dilakukan karena bertentangan dengan karakter Anda?
Daniel: Tidak juga. Saya belum benar-benar bahkan memotong rambut saya karena kita sejujurnya sudah selesai syuting. Sudah tumbuh dan berkembang. Aku selalu. . . Aku jauh lebih sedikit terbatas dari Emma mungkin dalam hal ini.

Emma semacam mengisyaratkan bahwa ia akan melakukannya, jadi saya tidak begitu terkejut karena mungkin seluruh dunia, tapi saya pikir dia terlihat fantastis. Ini adalah potongan rambut yang sangat, sangat dingin. Tapi jujur gadis itu bisa terlihat cantik dengan kantong plastik di atas kepalanya, kau tahu. Maksudku, dia seorang gadis cantik, sehingga setiap potongan rambut saya yakin akan terlihat indah.

T: Emma, anda mengadakan pesta untuk seluruh pemain pada hari terakhir. Bisa ceritakan tentang perayaan?
Emma: Aku mengadakan makan malam. Saya baru saja membeli sebuah apartemen baru di London. Saya mencoba untuk membuatnya terlihat benar-benar bagus. Aku membeli banyak bunga. Aku menyalakan lilin dimana-mana dan siapapun memiliki pengaturan tempat dan saya membuat makanan untuk semua orang untuk datang dan makan dan juga saya dibuat. . . Saya dibuat seperti sebuah buku untuk semua orang dan saya punya pertanyaan konyol seperti yang naksir pertama Anda di set? Apa kenangan terbaik anda? Apa kenangan terburuk anda? Siapa sutradara favorit anda? . ..hal-hal seperti itu, itu hanya benar-benar kesenangan.

Dan setiap orang memiliki selembar kertas untuk menulis semuanya, tetapi kami semua membahas jawaban kita dan pergi ke sekitar dan mendengarkan cerita-cerita orang dan apa yang mereka ingat. Itu hanya malam benar-benar nostalgia pada dasarnya, hanya kita semua berbagi cerita. Malam itu benar-benar bagus dan itu cuaca hangat, jadi kami duduk di luar juga, dan aku membeli kamera sekali pakai untuk meja, sehingga semua orang dapat menggunakannya, dan itu menyenangkan. Itu dingin.

Daniel: Itu menyenangkan. Itu fantastis. Emma memasak dan dia sangat mengesankan. Dia seperti banyak nyonya rumah. Aku tidak pernah mengadakan pesta makan malam dalam hidupku —ide menakutkan, jadi saya akan sangat terintimidasi oleh itu, tapi ya, dia mendapat semacam inti dari anggota pemain muda dan kami semua berkeliling ke rumahnya dan sangat menyenangkan

Itu adalah benar-benar baik, sangat menetes dengan nostalgia, semua mengenang masa awal dan bagaimana muda dan kami semua lucu dan lugu. Ya, itu adalah benar-benar malam yang baik dan kami semua sangat berterima kasih. Karena untuk jujur dengan Anda, jika Anda bicara dengan saya atau Rupert, tak satu pun dari kita akan memiliki sarana untuk mengumpulkan pesta makan malam, sehingga fakta bahwa dia benar-benar dihargai.

T: Wizarding World of Harry Potter dibuka dan anda memiliki kesempatan untuk mengunjunginya. Apa daya tarik favorit anda?
Daniel: The dragon challenge. Itu adalah bagian yang terbaik. Aku melakukannya 5 kali. Itu mengagumkan. Aku yakin bahwa aku tidak akan mulai merasa mual dan kemudian aku benar-benar, benar-benar melewatinya, tapi itu hal yang keren. Aku di depan, aku di belakang, aku pergi di malam hari. Sungguh menakjubkan. Si kembar Phelps (yang bermain sebagai Fred dan George) berada di naga lain dan kita melihat wajah kita semacam mengepul terhadap satu sama lain di 60 mil per jam hampir meluncur dan kemudian membelok pergi tajam pada menit terakhir. Ini sangat hebat.

Emma: Hanya melangkah kedalam, mereka telah melakukan pada skala kecil, sehingga tingkat rincian hanya luar biasa dan rasanya sangat asli, yang saya sangat lega dan mengesankan dengan itu. Saya meyukai toko manis karena saya besar menjadi manis, oh permen maaf. Perjalanan naga itu menakjubkan —itu begitu baik. Aku terus seperti empat kali kembali ke belakang.

Dan juga bertema perjalanan, saya benar-benar menjadi sangat emosional. Dari semua yang saya sedang menunggu untuk merasa, aku tidak mengharapkan untuk merasa emosional, tapi saya menjadi sangat tersendat karena ada hologram kami bertiga yang terlihat seperti kita benar-benar berdiri di sana berbicara dengan Anda, yang benar-benar aneh. Seluruh Perjalanan besar akan melalui mengambil semua bagian terbaik dari semua film sehingga membawa kembali begitu banyak kenangan bagi saya, sehingga terasa sejuk.

T: Emma, bagaimana anda menggambarkan Daniel dan Rupert ketika anda pertama kali bertemu mereka dan pada akhir seri ?
Emma: Ini lucu. Ini dimulai bahwa Dan dan aku yang pemalu dan Rupert adalah satu suka bicara, dan kemudian kita tampaknya bertukar. Rupert tidak berbicara. Anda beruntung untuk mendapatkan apa-apa dari dia hari ini, dan kemudian Dan dan saya melakukan lebih banyak berbicara. Dan benar-benar cerdas dan sangat manis, dan Rupert hanya memiliki rasa humor yang jahat dan dia sangat eksentrik dan sangat unik dalam cara dia melakukan sesuatu. Dia seperti anak besar. Saya merasa seperti dia tidak akan pernah tumbuh, yang kucinta.

T: Jika J.K. Rowling meneleponmu besok dan mangatakan, "Aku menulis buku yang lain aku memutuskan. Untuk keluar dari pensiun dan lebih banyak menulis Harry Potter, apakah Anda ingin bintang dalam film berikutnya?"
Emma: Ya ampun. Tidak, saya tidak akan. Rasanya begitu lengkap apa yang kami lakukan. Ini hanya akan menjadi aneh. No, No way. Ini hanya akan menjadi benar-benar aneh.

Daniel: Tidak, mungkin tidak adalah jawabannya karena 10 tahun sudah cukup. Saya pikir film telah mencapai kesimpulan yang agak sempurna dan indah, dan saya telah mendapat jaminan dari [Rowling] bahwa dia tidak akan melakukan itu.

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Jumat, 22 Oktober 2010

Gambar photo shoot baru Emma Watson & Rupert Grint dalam Cut magazine

Selain Daniel Radcliffe, photo shoots terbaru Rupert Grint dan Emma Watson yang ditampilkan di Cut magazine, juga, shoot Emma oleh Mariano, Rupert oleh Lorenzo Agius, milik Carol, dapat dilihat dibawah ini...




Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Jany Temine berbicata tentang kostum pernikahan Bill & Fleur dalam Deathly Hallows: Part I

The LA Times' Hero Complex telah memulai hitung mundur mereka untuk Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I, dan hari ini telah melaporkan wawancara mereka bersama perancang busana Jany Temime, dan pekerjaannya dimasukkan ke dalam sebuah pakaian untuk pernikahan Bill and Fleur. Lihat dibawah ini...


“Film ini begitu gelap dan berawal dari waktu yang sangat gelap, dan itu adalah kesempatan terakhir untuk memiliki sesuatu yang terang dan hangat dan menyenangkan dan nada cahaya terakhir sebelum semua kegelapan,” kata Temine. ”Waktu mengerikan berikut. Jadi itu sangat bagus bagi kami untuk memberikan maksimal. Ini seperti ketika Anda melihat foto pernikahan tepat sebelum perang.

Mereka tampak bahagia, tapi ada tepi untuk itu juga. Seperti jika anda melihat film ‘The Deer Hunter’ dan mereka memiliki pernikahan yang sebelum semuanya menjadi sangat dramatis. Mereka merangkul kehidupan. Ketika Anda hampir yakin Anda akan kehilangan hidup Anda, Anda menghargai saat ini dan Anda hidup untuk saat ini. Itulah pendekatan saya dengan adegan pernikahan. Setiap orang mencoba untuk mendapatkan maksimal. "

“Untuk gaun pengantin, saya ingin menjadi penyihir gaun pengantin tapi bukan pakaian Halloween. Gaun putih tetapi diperlukan untuk memiliki sesuatu yang fantastis untuk itu. Jadi disana ada phoenix [motif], burung, yang merupakan simbol cinta dengan cara karena ada kelahiran kembali, cinta tidak pernah mati, ia dilahirkan kembali. Jadi kita memiliki di depan gaun untuk memberikan perasaan cinta abadi. Itu adalah simbol dari Dumbledore, juga, tapi itu adalah simbol cinta untuk gaun itu. "

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Helena Bonham Carter & Bonnie Wright menghadiri premiere BFI's The King's Speech

Bonnie Wright dan Helena Bonham Carter menghadiri premiere BFI The King's Speech, dibintangi Helena dan Harry Potter costars Timothy Spall dan Sir Michael Gambon (serta Colin Firth sebagai King George VI). Foto-foto aktris di tempat tersebut dan setelah pesta dapat ditemukan dibawah ini...



Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Promo Deathly Hallows Resolusi Super Tinggi & banner kolase Internasional

Warner Bros telah mengirimkan gambar promosi Harry Potter and the Deathly Hallows dengan resolusi sangat tinggi yang telah dirilis pada awal tahun ini (rata-rata 3650 x 2433 pixels), serta screencaps trailer (dengan resolusi setinggi 4096 x 2440 pixels). Dapat dilhat dibawah ini...



Selain itu, HPFI Blog juga telah mendapatkan banner internasional untuk Deathly Hallows: Part I menampilkan kolase dari empat poster "Trust No One" dan "The Hunt Begins" yang telah dirilis sebelumnya. Bisa dilihat dibawah ini...


Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Kamis, 21 Oktober 2010

Rahasia JK Rowling Terungkap

Kehebatan penulis buku laris Harry Pooter, JK Rowling, dalam membuat cerita sempat menjadi misteri. Kritikus mempertanyakan apakah Rowling telah mempersiapkan outline dan alur cerita bagi setiap buku Harry Potter.

Kini teka teki itu terjawab sudah. Sebuah coret-coretan diatas kertas dengan tinta berwarna biru yang berisi outline dan alur cerita dari buku kelima Harry Potter, Harry Potter and the Order of Phoenix ditemukan di internet.


Dalam coret-coretan tersebut, JK rowling tampaknya memetakan setiap alur cerita yang akan dikembangkannya sebelum dituangkan kedalam buku. Dalam setiap petaknya ia melakukan pengembangan karakter, kejadian yang terjadi di dalamnya, dan alur ceritanya.

Contohnya, ia membuat kotak The Prophecy yang merupakan sub-plot utama yang menceritakan Harry Potter. Ada juga kotak romantis berjudul Cho/Ginny. Kemudian ada kotak DA yang merujuk kepada apa yang terjadi pada Harry, Ron, dan Hermione yang tergabung dalam kelompok Dumbledore Army, dan seterusnya. Dengan kata lain, Rowling membagi outline bukunya tersebut sesuai dengan urutan bab dalam bukunya.

Rowling tampaknya sudah tahu dengan pasti tentang kesinambungan alur cerita yang akan terjadi di dalam setiap bukunya. Tidak salah jika, Harry Potter mendapatkan kesuksesan yang luar biasa karena setiap detail cerita mulaui dari pengembangan karakter tokohnya, kejadian yang terjadi di dalamnya dan alur ceritanya di pertimbangkan dengan cermat.

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari WartaNews.

Rabu, 20 Oktober 2010

JK Rowling menerima Hans Christian Andersen Literature Prize 2010

J.K. Rowling di Denmark hari ini, dimana ia menerima the Hans Christian Andersen Literature Prize. Foto Jo saat mendapatkan plaketnya di kota Odense dapat dilihat dibawah ini...

"Andersen mengerti bahwa menulis untuk anak-anak tidak berarti 'menghaluskan' apa yang akan ditulis untuk orang dewasa," katanya. "Tidak harus hambar atau basah atau tanpa bahan menantang."






Dia adalah penerima pertama penghargaan 500,000 kroner ($93,352), yang dibagikan hari Selasa di sebuah upacara di Odense, kampung halaman Andersen.

Hadiah diberikan kepada orang yang dapat dibandingkan dengan Andersen, penulis Denmark yang lahir pada tahun 1805 dan menulis beberapa dongeng dan 160 puisi sebelum kematiannya pada 1875.

Rowling mengatakan penulis klasik seperti "The Little Mermaid" dan "The Ugly Duckling" telah "diciptakan dan tidak dapat dihancurkan, karakter yang kekal."

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Halaman baru Harry Potter Film Wizardry: Xeno Lovegood, Draco Malfoy, & Half-Blood Prince

Tiga cuplikan baru Harry Potter: Film Wizardry telah dikirm oleh Harper Collins untuk SnitchSeeker, menampilkan foto terbaru Xeno Lovegood dan rumahnya dari Deathly Hallows,sejarah Draco Malfoy, dan catatan produksi Harry Potter and the Half-Blood Prince. Dapat dilihat dibawah ini...




Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Selasa, 19 Oktober 2010

Gambar Cover Soundtrack Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I

Gambar cover original motion picture soundtrack Harry Potter and the Deathly Hallows: Part I telah dirilis, yang menampilkan poster promo Harry, Ron, dan Hermione yang berlari di hutan. Dapat dilihat dibawah ini...


Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

(Video) 8 TV Spot baru untuk Harry Potter and the Deathly Hallows: Part. I

Halaman resmi Youtube Warner Bros merilis delapan TV Spot baru untuk Harry Potter and the Deathly Hallows, menampilkan banyak adegan baru yang belum ada di trailer sebelumnya, tapi saya sendiri agak geli melihat sedikit adegan dimana Harry memakai pakaian dalam wanita, wow, hahahaa, tentunya itu adalah adegan saat Fleur menyamar menjadi Harry dan berganti baju, dan masih banyak lagi adegan yang lainnya, semua videonya bisa dilihat dibawah ini....

















Harry Potter and the Deathly Hallows: Part. I akan rilis di Indonesia pada tanggal 17 November 2010.

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari SnitchSeeker.

Senin, 18 Oktober 2010

Emma Watson Inginkan Hidup Santai

Los Angeles - Emma Watson ingin senang. Ia tak ingin terlalu serius.

Aktris berusia 20 tahun yang tak lain bintang Harry Potter kini tercatat sebagai mahasiswi sastra Inggris di Brown University, Amerika sejak September 2009. Emma pun mengaku sering berharap bisa mengambil waktu santai di luar kerja dan belajar.

"Saya perlu memiliki waktu yang lebih menyenangkan. Selama ini saya selalu bekerja, saya kecanduan bekerja. Padahal, kepala saya perlu istirahat," ungkapnya seperti mengutip femalefirst, Senin (18/10).

"Saya tidak memiliki hari yang biasa untuk bersantai. Saya terjebak di antara dua kehidupan yang berbeda, bekerja dan belajar," tambahnya.

Bintang cantik asal Inggris ini pun mengakui menyesalkan hidup begitu serius. Ia pun berharap bisa menjadi diri sendiri.

"Saya pikir Anda harus menjadi diri sendiri karena jika tidak Anda akan berada di jalan yang salah. Hasilnya Anda tidak akan menjadi cantik," tuturnya.

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari Inilah.com.

Daniel Radcliffe Lebih Kaya Dari Pangeran William dan Harry

Mungkin baru kali ini ada seorang penyihir muda yang lebih kaya daripada sang pangeran di Inggris. Well, mungkin tidak sepenuhnya benar, namun yang pasti Daniel Radcliffe sang pemeran Harry Potter, terbukti secara resmi lebih kaya dari Pangeran William dan Pangeran Harry.

Hal ini dikarenakan kekayaan Radcliffe meroket menuju £28,5 juta selama 12 bulan terakhir ini. Dengan ini, aktor berusia 21 tahun ini mengalahkan kedua pangeran, yang masing-masing memiliki kekayaan £28 juta, seperti yang dilaporkan Daily Mail.

Jumlah ini setara dengan keuntungan yang dihasilkan oleh Gilmore Jacobs, sebuah firma yang didirikan orang tua Radcliffe untuk mengatur uang dan asetnya.

Investasi Radcliffe saat ini bernilai £18 juta dan belum lagi tambahan £8 juta dari bayaran filmnya yang belum dibayar. Mantan bintang cilik ini juga memiliki akun di bank senilai £3,7 juta dan memiliki tiga properti di New York senilai total £10 juta, juga sebuah flat di London.

Hmmm, sama tampan dan bahkan lebih kaya dari Pangeran Inggris, kira-kira cewek-cewek sedunia masih pilih Pangeran William dan Harry atau berpindah hati ke Daniel Radcliffe ya?

Berita ini HPFI Blog dapatkan dari Metrotvnews.com.

Pantauan Potter: “Mengapa Burung Hantu Mengantarkan Surat?”

Sebelum kita menjawab pertanyaan tersebut, ayo simak dulu cerita berikut. 

Suatu ketika dalam perjalanan dari Jember menuju Surabaya, saya melihat sebuah patung burung hantu besar di depan pabrik kertas Leces, Probolinggo. Patung itu langsung mengingatkan saya pada Hedwig (walaupun warnanya tidak seputih salju.) Saya heran karena, pertama, sudah tidak terhitung berapa kali saya lewat jalan yang sama tapi baru saat itu saya melihat ada patung burung hantu. Kedua, kenapa ada patung burung hantu di sana? Usut punya usut, ternyata burung hantu memang merupakan lambang/logo dari pabrik kertas itu. Masuk akal karena burung hantu dianggap sebagai simbol kebijaksanaan, kebijaksanaan dekat dengan pengetahuan, sedangkan kertas adalah bagian yang tak terpisahkan dari ilmu pengetahuan. Saya jadi ingat Glimfeather di kisah Narnia (Silver Chair). Dia adalah burung hantu yang pertama kali menjelaskan segala situasi yang membingungkan bagi Eustace dan Jill serta memberi mereka bantuan dalam mencari Pangeran Rilian. Jelas sekali peran burung hantu dalam cerita itu adalah sebagai tokoh yang bijak.

Nah, sekarang tentang burung hantu. Ternyata tidak semua masyarakat menganggap burung hantu sebagai simbol kebijaksanaan atau pengetahuan. Di beberapa daerah di Indonesia misalnya, burung hantu dianggap sebagai penanda kematian (karena itu namanya burung ‘hantu’.) Di India dan Roma burung hantu juga merupakan pertanda kematian. Di Roma, burung hantu yang hinggap di sekitar rumah melambangkan kematian. Kematian Julius Caesar, Augustus, Commodus Aurelius, dan Agrippa konon merupakan kematian yang diawali hinggapnya burung hantu. Tapi secara pribadi saya sudah tidak percaya lagi mitos ini. Suatu hari pernah ada seekor burung hantu yang mendiami lantai dua rumah saya yang kebetulan masih mangkrak (bangunannya belum selesai dan belum digunakan). Burung itu berburu saat malam dan tidur di rumah saat siang. Sampai suatu hari dia diusir oleh tukang setrika di rumah saya barulah burung itu tidak datang lagi. Alhamdulillah, tidak ada yang meninggal di rumah saya.

Kebalikan dari mitos itu, di Yunani justru burung hantu yang terbang di atas barisan pasukan dianggap pelindung serdadu sekaligus pertanda kemenangan. Sedangkan di Inggris burung hantu dianggap membawa keberuntungan. Lalu kenapa di dunia Harry Potter burung hantu mengantar surat? Burung hantu yang merupakan kelompok burung ordo Strigiformes ini termasuk golongan burung buas (karnivora, pemakan daging) dan merupakan hewan malam (nokturnal). Burung hantu adalah pemburu yang berbahaya, cakar dan kakinya kuat, paruhnya tajam, mampu terbang tanpa suara dan bisa memperkirakan posisi mangsa dengan tepat. Sepertinya ‘image’ sebagai burung pos yang terbang ratusan kilometer hanya untuk mengantar surat kurang tepat disematkan pada burung segagah itu.

Satu-satunya jawaban adalah, adanya burung hantu pengantar surat sepenuhnya mengada-ada. Pertama, burung hantu aktif di malam hari (kecuali beberapa jenis termasuk burung hantu sejenis Hedwig.) Kedua, burung yang mengantar surat adalah merpati bukan burung hantu. Meski begitu tidak berarti JK Rowling salah. Burung hantu di dunia Harry adalah salah satu hewan gaib/ajaib yang berarti tidak sama seperti burung hantu biasa. Lagi pula kalau burung pengantar suratnya adalah merpati, apa bedanya dengan Muggle, iya kan?

Hedva. (Referensi: Wikipedia)